Muksin Minta APH Segera Tangkap AS,Mafia Tanah Yang Diduga Menipunya -->

Translate

RESOLUSITV

RESOLUSITV
AKURAT DAN TERPECAYA
RESOLUSITV

UNGKAP FAKTA

ENTRI YANG DI UNGGULKAN

Penambang Pasir Ilegal Di Marga Tiga Tidak Tersentuh Hukum

http://www.resolusitv.com www.resolusitv.com http://resolusitv.com Google.com Resolusitv.com, Maraknya penambangan pasir ilegal di Kecamatan...

Muksin Minta APH Segera Tangkap AS,Mafia Tanah Yang Diduga Menipunya

RESOLUSITV
Minggu, Februari 13, 2022




Pesawaran|Resolusitv.com

Muksin bin Abdullah warga Desa Magan RT/RW 02/01 Kelurahan Hurun Kecamatan Teluk Pandan Kabupaten Pesawaran mempertanyakan Kelanjutan penanganan kasus yang telah dilaporkannya di Polda Lampung beberapa bulan yang lalu,Newsbin 13 februari 2022.

Menurut keterangan Muksin bahwa dia membeli kaplingan tanah kepada Asman manayur yang terletak di desa karang sari seluas 600m  terdiri dari 2 kapling dengan Nomor urut 68-69," ya bng saya beli tanah kaplingan tersebut 2 kapling, dengan harga Rp 500,000(lima ratus ribu rupiah) dan asman mansyur menerima uang pembayaran dari saya, dan dia memberikan surat Akta Jual Beli(AJB)atas nama Cik Amah kepada saya, dan saya tau kalau cik Amah itu Ayuk ipar Asman mansyur ",jelasnya (10/02/2022). 


 lanjutnya  karena objek tanah yang di jual tidak ada maka saya melaporkan kasus ini kepolda Lampung pungkasnya. 

 Penyidikan perkara dugaan Penipuan dan pemalsuan Dokumen jual beli tanah antara Muksin dengan Asman Mansur yang saat ini sedang ditangani oleh Harda Polresta Bandar lampung.

Diketahui sebelumnya bahwa Asman Mansur telah menjual sebidang tanah yang terletak di Balong  Desa karang Sari Kecamatan Jati Agung Kabupaten Lampung Selatan pada tahun 1997 dan transaksi jual beli antara Asman mansyur dan Muksin pada saat itu di Pantai Duta Wisata Teluk Betung Bandar Lampung. 

transaksi jual beli ini dikuatkan dengan bukti Akta Jual Beli (AJB) yang ditanda-tangani oleh cik Amah pemilik tanah, akan tetapi setelah di telusuri ternyata tanda tangan cik amah di duga dipalsukan oleh Asman Mansur. 

Menurut Cik Amah dia tidak pernah merasa menanda tangani surat Akta Jual Beli (AJB)yang di berikan Asman mansyur pada Muksin."ya pak saya tidak pernah  lmenanda tangani surat jual beli tanah milik suami saya,karena tahun 2015 suami saya sudah meninggal dunia, dan sepengetahuan saya tanah itu sudah terjual semasa suami saya masih hidup,ini pasti ada yang salah, silahkan tanyakan sama Asman mansyur mana objek tanah yang di jual dia dengan pak muksin, saya ga mau ikut campur pintanya. 

Mirisnya lagi, setelah dilakukan pemeriksaan terhadap objek tanah, ternyata tanah tersebut tidak ada, dan tanah yang ada dilokasi yang tunjukan Asman mansyur kepada muksin adalah tanah milik orang lain.

Berdasarkan silang sengkarutnya persoalan ini, Muksin bin Abdullah selaku pembeli melaporkan serangkaian peristiwa kejadian dugaan penipuan ini ke Polda Lampung dengan Laporan Polisi Nomor : LP/B-322/II/2021/Lpg/Spkt, tanggal 22 Februari 2021 tentang Penipuan.

Dalam perjalanan, penanganan kasus ini oleh Polda Lampung dilimpahkan ke Polres Lampung Selatan. 

Berdasarkan hasil pemeriksaan oleh Satreskrim Polres Lampung Selatan, sesuai surat resmi dari Polres Lampung Selatan Nomor : B/400/IX/2021/Reskrim, tertanggal 20 September 2021 dengan Perihal : Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan Laporan bahwa karena locus delicti perkara di Bandar Lampung maka penanganan kasus ini dilimpahkan ke Sat Reskrim Polresta Bandarlampung.

Berhubung dari rentang waktu (surat pemberitahuan dari Polres Lampung Selatan) hingga saat ini, yakni setelah penanganan perkara dilimpahkan ke Polresta Bandar Lampung, belum ada informasi lanjutan dari polresta Bandar Lampung, apakah penanganannya masih tetap berlangsung ataukah ada penghentian penyidikan perkara, namun si pelapor tidak diberitahukan.

Melalui pemberitaan media ini, pelapor mengharapkan agar pihak Aparat Penegak Hukum (APH)khususnya penyidik perkara ini di Sat Reskrim Polresta Bandar Lampung untuk dapat memberikan informasi tentang kelanjutan dari pada penanganan perkara ini. (Tim)