E-Warung Desa Kaliasin Jual Sembako Beras Banyak Kutunya -->

Translate

RESOLUSITV

RESOLUSITV
AKURAT DAN TERPECAYA
RESOLUSITV

UNGKAP FAKTA

ENTRI YANG DI UNGGULKAN

HUT TNI ke-77 Tahun 2022, Dandim 0405/Lahat Helat Reuni Pasukan CAKRA

Lahat|Resolusitv.com  Bertempat di TMC Benteng kecamatan Lahat Selatan, Kabupaten Lahat, Dandim 0405/Lahat Letkol Inf Toni Oky Priyono SIp m...

E-Warung Desa Kaliasin Jual Sembako Beras Banyak Kutunya

RESOLUSITV
Senin, Februari 28, 2022



Lampung Selatan| Resolusitv.com

Tampaknya, penyaluran dana Sembako Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) periode Januari - Maret 2022 sebesar Rp. 600 ribu secara tunai melalui Kantor Pos. Ternyata, tidak membuat Keluarga Penerima Manfaat (KPM) bebas untuk belanja di Warung yang disukai oleh KPM. 


Hal itu terlihat pada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Desa Kaliasin Kecamatan Tanjung Bintang. KPM di Desa itu setelah menerima uang dari Kantor Pos di haruskan belanja sembako pada ke E-Warong yang telah disediakan oleh Desa setempat. 

Ketua E- warong Desa Kaliasin, Junaidah, yang biasa di panggil Junai, meminta kepada KPM warga Desa setempat yang telah mendapat uang sembako dari Kantor Pos senilai Rp. 600 ribu untuk segera membelanjakan sembako di e-Warong miliknya. 

"Bu, uang itu harus dibelanjain kesini, itukan mau laporannya kesana kan uangnya harus dibelajain kesini. Prosedurnya itu, memang bener lu (KPM) ngambil di Kantor Pos Rp. 600 ribu. Cuman kan, uang itu harus dibeliin sembako semua itu bu. Tambah uang Rp. 10.000 buat uang bungkus plastik. Hayo cepet kesini, bawa duwitnya. Ini Orang dari Desa (Aparatur Desa) uda disini semua nungguin elu, " Ujar Junai melalui pesan suara  WhatsApp nya ke salah satu KPM pada Jum'at 25/2/2022 lalu. 

Namun parahnya, sembako jenis beras yang disediakan oleh Junai menjadi malapetaka bagi KPM setempat. Beras yang di jual oleh Junai ke KPM ternyata beras tak layak di konsumsi oleh Manusia. Sembako Jenis beras sebagian sudah menjadi bubuk tepung. Berbau busuk, banyak kutu bahkan ada ulat belatungnya. 

"Ada belatungnya guys, tuh lihat tuh. Ih kutunya banyak banget. Beras baru ngambil, beras PKH, BPNT. Beras geh belatungan, najis. Belatung, makan nih belatung, " Ucap beberapa orang yang kesal dalam Vidio yang di kirim oleh salah satu KPM Desa setempat. 

Hasil pantauan awak media, KPM yang mendapat beras tak layak konsumsi yang ada di rekaman vidio itu bernama KS (40) warga RT 06 Dusun 04 Bumi terang Desa Kaliasin. 

"Begitu karungnya aku buka, berasnya kutuan. Ada uletnya juga sih kecil kecil aku pilih in aku tarok di karung. Di videoin ama tetangga yang lihat kesini. Di fotoin sama anak mang Rudin orang atas. Saksi aku buka beras itu banyak kok, "Jelasnya kepada Media ini, Minggu (27/2). 

Menurutnya, bukan hanya dirinya saja yang menerima  beras tak layak konsumsi dari e-warong. Ada juga beberapa KPM yang menerima beras serupa dari E-warong. Namun, hanya ia yang mengembalikan beras ke e-warong untuk di tukar. 

"Malemnya setelah saya kembalikan beras itu, ada tiga orang yang datang ke rumah saya. Ngakunya sih wartawan, tapi ada tetangga yang tau kalau salah satu dari mereka itu Suplayer nya. Katanya mereka sudah survey ke KPM lain semua berasnya bagus, hanya beras saya saja yang ada kutu dan ulatnya. Padahal, saya tanya sama bu gemblong beras dia juga banyak kutunya. Begitu juga beras Yayuk sama ada kutunya juga. Tapi mereka gak berani mulangin ke E-warong, saya mulangin beras ke e-warong juga banyak saksinya" Tegasnya. 

"Kalau beras bagus kan gak kayak gitu. Ini berasnya banyak yang sudah hancur jadi tepung. Tapi kata suplayernya yang datang ke rumah saya itu, beras banyak tepungnya itu malah bagus, banyak vitaminnya gak boleh di cuci berkali kali. Padahal bubuk itu kan rontokan bekas kutu. Di cuci juga pasti ketarakan, gambang berasnya kalau bubuk kutu, "Imbuhnya.

Senada KPM Desa Kaliasin lainnya, RH (35) juga mengeluhkan hal yang sama. Pada saat penyaluran sembako BPNT periode sebelumnya, dirinya dan KPM lain juga mengeluhkan beras yang diterima tidak bagus berbau apek. 

" Kalau waktu itu sih kutunya gak ada. Tapi kalau dimasak itu ngembang banget, baunya juga apek. Kadang mau makannya aja males, baunya prengus, " Ucapnya. 

"Waktu pihak suplayer datang ke rumah Teh Kus untuk memastikan vidio beras yang ada ulatnya, itu saya juga ada disitu. Tapi mereka ngakunya bukan dari pihak suplayer, ngakunya dari wartawan TV. Yang satu lagi pakai seragam ada tulisan KPK nya, "tutupnya.

Di sisi lain, Direktur CV. BAJA Handrianto Basuki menyebut bahwa adanya vidio beras berkutu dan terdapat ulatnya. Menurutnya hanya pengakuan sepihak salah satu KPM. Pasalnya, setelah mendapat informasi tersebut pihaknya langsung kroscek ke beberapa KPM. 

"Kita langsung turun kerumah beberapa KPM. Kami datang disekitar rumah Pak Udin JatilanJatilan Kampung Sawah. Mereka bilang berasnya bagus semua. Saya ke rumah ibu kus yang bilang ada belatungnya itu, begitu saya tanya berasnya dimana, katanya sudah di pulangkan ke E-warong, "Ucapnya seperti dilansir Sinarlampung.id.

Pria yang akrab dengan sapaan Andre ini mengatakan, persoalan ini kemungkinan dipicu oleh unsur kesengajaan yang tujuannya ingin merusak citra nama baik CV. BAJA. 

"Kesimpulan kami sementara, diduga ada permainan atau sengaja membuat keruh suasana. Karena E-warong dan saya sebagai suplayer selalu bilang kalau ada jenis sembako yang kurang bagus, secepatnya bilang dan langsung kita ganti, "Pungkasnya. (Team)